This is Me

My Photo
# Assalamualaikum,I believe that we are who we choose to be. Nobody's going to come and save you,you've got to save yourself. Nobody's going to give you anything; you've got to go out and fight for it. Nobody knows what you want except for you. And nobody will be as sorry as you if you don't get it. So, don't give up on your dreams. Life always offers you a second chance. Its called tomorrow #

Insaflah Wahai Sahabat ;)

Assalamualaikum,

Alhamdulillah syukur kehadrat ilahi saya masih diberi peluang untuk menghirup udara yang segar
dan diberi peluang untuk perbaiki amal ibadat saya supaya lebih baik dari
semalam. Semakin saya membaca dan memahami apa itu islam. Sangat mudah sebenarnya 
berbanding ilmu ekonomi yang memerlukan kita fikir cara pengagihkan sumber-sumber ekonomi 
yang terhad untuk memenuhi kehendak-kehendak manusia yang tidak terhad. Tapi
dalam islam kita hanya perlu fikirkan pengagihkan diri kita untuk memenuhi kehendak 
Allah swt.

IQRA (bacalah) dengan nama Tuhanmu Yang Menciptakan. 
Dia telah menciptakan manusia dari alaq. 
IQRA (bacalah) dan Tuhanmulah yang Maha Akram. 
Yang mengajar dengan perantaraan qalam. 
Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya. (QS. Al-Alaq: 1-5)

Apa itu kehendak Allah swt yang perlu kita penuhi? Ikut apa yang di suruh tinggalkan 
apa yang Allah swt benci. Nampak macam senang tetapi untuk lakukannya bukanlah 
satu perkara yang mudah. Jadi sebelum kita lakukan penghijrahan di jalannya 
banyakkan solat taubat dan berzikir. Hati yang bersih akan lebih mudah meresap ayat-ayat
suci Al-Quran dan ilmu Allah swt. Insyallah...

Saya tidak ingin bercerita tentang orang lain tapi saya ingin berkongsi cerita tentang
 kehidupan diri saya sendiri. Apa yang berlaku dalam hidup saya menyebabkan saya
 sentiasa istiqamah diri untuk jadi lebih baik berbanding dahulu. Saya percaya
doa seorang ibu itu mustajab dan saya percaya doa orang yang menyangi diri
kerdil saya ini Allah swt telah perkenankan lalu diberi hidayah kepada saya untuk berhijrah 
jadi seorang mujahidah yang sentiasa berjihad ke jalan Allah swt. Allahu...

Dosa yang saya lakukan mungkin terlalu besar sampaikan setiap malam saya menangis dan 
 menyesal dengan apa yang jadi. Dahulu saya bukan seorang yang kuat tapi yakinlah
 apabila kita dekatkan diri kepada Allah swt secara automatiknya diri kita akan jadi seorang 
yang kuat berbanding sebelumnya. Perkara ini berlaku beberapa minggu lepas
selepas saya lakukan solat taubat. Saya kuatkan diri untuk bangkit dari kesakitan yang
menghantui diri saya dengan dekatkan diri kepada yang Esa.

Selepas saya lakukan solat taubat, saya terus baring setelah penat menangis mengharapkan 
sesuatu benda yang tak pasti. Saya mengharapkan tidur yang lena sebab saya hadapi
penyakit insomnia sejak beberapa bulan yang lalu, alhamdulillah malam itu bukan sekadar
tidur yang lena tapi Allah swt terus berikan saya petunjuk kepada saya untuk
saya sedar jangan terus lakukan kesilapan itu dan kembalilah kejalan yang benar.
Benarlah hidup yang tenang dan bahagia apabila kita bercakap benar, kita sentiasa berdoa
dan berserah kepada Allah swt.

Mimpi yang saya hadapi sangat mengerikan serta menakutkan subhanaallah terbayang
diruang mata saya macam mana keadaan saya waktu itu. Untuk dizahirkan bagaimana
dan dimana saya tidak mampu tapi cukuplah saya katakan apa yang saya mimpi itu 
seolah-olah betul-betul jadi pada diri saya. Jasad saya kaku masa itu, semuanya
terbakar sakitnya tak dapat saya nak gambarkan. Lidah saya ditarik dipotong
berkali-kali puas saya menjerit tapi sentiasa dipotong dan terus dipotong tanpa
henti. Api di badan saya semakin besar dan panas semakin kuat saya jerit semakin
menyemarak api itu dibadan saya. Saya kesakitan sangat  pada masa itu dan hanya
 memikirkan jalan untuk keluar dari api tersebut dan mengelak lidah saya dipotong berkali kali
 tetapi gagal. Saya pandang di sekeliling kalau saya terlepas dari sini saya 
akan dibahan dengan ular hitam yang berbisa. Allahu.

Saya rasa lamanya macam bertahun hadapi seksaan itu. Sampai lah lidah dan hati saya
bersama-sama menyebut ALLAHUAKBAR dengan penuh yakin dan keinsafan.
Saya terus menyebut ALLAH! ALLAH! ALLAH! ALLAH! ALLAHUAKBAR. Api yang
panas tadi beransur sejuk, lidah saya yang dipotong berkali-kali tadi sakitnya hanya 
orang yang hadapinya tahu tapi semakin saya menyebut ALLAH! ALLAH lidah 
yang kesakitan akibat dipotong tadi beransur pulih hanya kebas terasa.

Saya buka mata dan bangun dari katil dalam keadaan muka saya yang berpeluh- peluh,
 sakitnya masih terasa di setiap inci kulit saya. Saya diam dan terus menangis 
tersedu-sedu dalam bilik. Takutnya, insafnya hanya Allah swt sahaja yang tahu.
Saya melihat jam di telefon waktu subuh dah masuk. Saya kuatkan diri untuk bangun
 mengambil wudhuk. Sewaktu saya mengambil air wudhuk kulit yang terkena air itu teramat
 pedih, saya yakin ianya bukan sekadar mimpi tapi Allah swt bagi petunjuk kepada saya
untuk berubah dan jadi hamba yang sentiasa istiqamah diri serta kembali kejalan-Nya.

Masih belum terlambat untuk kita berubah dan bertaubat. Bercinta kepada Allah swt,
 berceritalah kepada Allah swt, Carilah Allah swt sebab itulah yang buat kita bahagia.
Insyaallah, cerita ini saya kongsi untuk bagi keinsafan kepada yang lain.
Fikirlah bagaimana kita dalam kubur nanti dan di akhirat kelak? 
Banyakkan berfikir dan terus berusaha cari ilmu Allah swt. 
Tepuk dada tanya hati dan iman!


Protect our minds from thoughts, which are evil, because 
evil actions begin with evil thoughts.

Hargailah Anugerah Allah swt

Assalamualaikum Sahabat,

Sekadar perkongsian dengan pembaca yang lain apa yang berlaku depan mata saya betul-betul 
buat saya sentiasa berfikir dan terus berfikir tentang kebesaran dan kekuasaan Allah swt. 
Dulu hidup saya bukanlah seorang muslimah yang baik, bertudung tapi kosong itulah yang boleh saya 
samakan diri pada masa dahulu. Kenapa kosong? Bertudung tapi menampakkan dada, baju mengikut 
bentuk badan, saya menampakkan kaki kepada bukan mahram saya, solat macam baju yang terkoyak,
mulut dan hati tidak dijaga. Allahu ;(  Saya seorang hamba yang berdosa.

Saya ambil ikhtibar dengan apa yang saya nampak depan mata saya sendiri. Saya anggap apa 
yang saya lihat itu petunjuk dari Allah swt untuk saya berubah kejalan yang lebih diredhai-Nya. 
Telalu jahil saya pada masa lalu sampaikan setiap malam saya menangis kerana takut dengan 
kejahilan saya sendiri. Percayalah cakap saya, kita lari kemana pun kita tak akan dapat lupakan
dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Tapi kita istiqamah lah diri kita dari kesilapan di masa 
lalu kita untuk jadi seorang yang lebih baik dari semalam.

Kehidupan saya sebulan yang lepas sangat lah rumit, tetapi setiap yang berlaku ada hikmah-Nya.
Saya percaya sekarang apa yang Allah swt rancang untuk kita hari ini, pasti ada kebaikanya di masa 
akan datang. Hidayah yang Allah swt berikan kepada saya ini satu petanda untuk saya berubah
jadi manusia,hamba dan anak yang lebih baik dari sebelumnya 
dan sekarang hati saya seratus peratus mahu berjihad kejalan Allah swt.

Kejadian ini berlaku masa saya berhenti solat di masjid besar kuantan sebelum keluar
 dengan sahabat saya yang lain . Pada masa itu, saya dalam keadaan yang tidak tenteram 
di hadapan pintu masjid besar kuantan dan saya melihat seorang perempuan 
yang buta penglihatan sedang menanggalkan kasutnya dihadapan pintu tersebut. 
Saya termenung melihat perempuan tersebut di hadapan pintu masjid sambil
memujinya dalam hati "waah even buta dia tahu jalan ke masjid". 
Saya tersedar dari lamunan apabila perempuan buta
 tersebut menegur saya dengan berkata " Masuklah anak azan zuhur dah berkumandang "
Saya pelik dengan teguran perempuan tersebut kerana saya pasti saya tidak menegur mahupun mengeluarkan sebarang suara yang menandakan saya berada berhampiran dengan perempuan
tersebut tapi dia tahu kehadiran saya berdekatan dengan-Nya. Allahuakbar! Saya dalam keadaan 
terpinga setelah di tegur oleh perempuan tersebut terus cepat2 tanggalkan kasut menuju
ketangga.

Saya tak pasti tangga keberapa perempuan buta tadi cuba beramah mesra dengan saya dengan
memberitahu 34 tangga kita perlu naik untuk sampai ke tempat solat muslimah.
Pada masa ini timbul rasa kerdil dalam diri saya , insan yang buta
boleh hafal jalan dan struktur masjid tetapi saya yang celik mata tidak pernah nampakkan diri
ke masjid untuk solat berjemaah. Walau macammana pun, manusia yang degil macam saya tetap bermonolog dengan diri sendiri seakan tidak percaya perlu naik 34 tangga untuk ke
 tempat solat wanita.

Mungkin Allah swt nak saya buka mata saya lagi tentang kekuasaan-Nya saya ditakdirkan
solat jemaah bersebelahan dengan perempuan buta tadi. Selesai kami menunaikan 
solat jemaah dengan beberapa jemaah yang lain kami bersalaman. Terdetik di hati saya 
ingin tanya macam mana dia boleh tahu saya dihadapan dia tadi sedangkan saya tidak
berikan sebarang petanda saya berada berdekatan dengan-Nya. Perempuan buta
tersebut beritahu saya " Yang gelapnya mata tapi hati masih cerah,nak. " . 
Saya turun tangga sambil mengira setiap anak tangga masjid tersebut , betul cakap
perempuan buta itu 34 tangga yang perlu kita naik untuk ke tempat solat muslimah.
Selama saya pergi ke masjid saya tidak pernah peduli semua itu tetapi keperibadian 
perempuan buta tersebut buat saya sedar setiap langkah yang kita ada pandanglah dan 
hargai apa yang kita nampak sebab tak semua orang boleh merasa dan melihat keindahan 
sesebuah masjid.

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi , dan pergantian 
malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi 
orang yang berakal"Ali 'Imran:190

Subhanaallah sempurna-Nya dia di mata saya, tudung yang labuh, baju yang menutup aurat,
suara yang lembut even buta cekal hatinya berjalan di tengah panas untuk pergi menunaikan solat
 di masjid. Tapi kita? Anugerah yang Allah swt berikan kepada kita adakah kita gunakan
sebaiknya? Waktu azan berkumandang adakah kita berlari pergi ke masjid walaupun tempat kerja 
kita tak jauh mana dari masjid? Dimana kita ketika itu? Tak sehebat perempuan buta tadi,
  berkemungkinan waktu azan berkumandang kita sibuk berlari kejar meja untuk waktu lunch 
kerana perut yang lapar perlu diisi tapi macam mana waktu solat kita pula?
Tepuk dada tanya diri ye sahabat..

Walaupun dia buta tapi dia tahu pakaian apa yang harus dia pakai sebagai seorang muslimah,
 tapi kita yang boleh melihat cermin pernah kita cermin diri kita tentang aurat sebagai seorang
 perempuan. Tak pernah kan? Kita hanya akan pandang cermin apabila nak gayakan
tudung jenama Fareeda, Pearl Haya dan sebagainya. Pandanglah ke cermin dengan telus
untuk melihat pakaian mu, labuhnya, tebalnya bukan jenamanya. Allahu.

Marilah kita terus perbaiki diri kita kearah kebaikan. Perbetulkan niat dan terus istiqamah diri 
sebagai seorang muslimah. Perempuan buta tadi boleh hafal struktur masjid sebab setiap hari dia
 berkunjung ke masjid, bagaimana pula dengan kita yang cerah penglihatan boleh kah
kita menghargai masjid macam mana perempuan buta itu lakukan? 
Tepuk dada tanya pada hati ye sahabat.. Wallahu'alam

Being a Muslim is more than just going to the masjid,Allah 
wants your Attention not just your Attendance..

Dari Hati,
Nurul Shazwani 
f